FILSAFAT ZAMAN MODERN

FILSAFAT ZAMAN MODERN
(Beberapa Tokoh Dan Pemikirannya)


KATA PENGANTAR


Segala puji dan syukur di persembahkan kehadirat Allah s.w.t atas nikmat taufik dan hidayahnya yang di berikan penulis dapat menyelesaikan makalah ini.
Makalah ini penulis buat atas dasar kurangnya pengetahuan dan ingin memperdalam ilmu pengetahuan tentang filsafat.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada rekan dan jaga dosen pembimbing yang berperan sebagai pembantu dalam pembuatan makalah FILSAFAT ZAMAN MODERN ini.
Dengan menyadari kemungkinan kesalahan dan kekurangan dalam makalah ini penulis dengan senang hati mengharapkan kritik dan saran dari barbagai pihak terutama para pembaca guna penyempurnaan pembuatan makalah ini.



Penulis




FILSAFAT ZAMAN MODERNDAFTAR ISIFILSAFAT ZAMAN MODERN


KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
BAB I PENDAHULUAN 1
A. Latar Belakang 1
B. Tujuan 1
BAB II PEMBAHASAN 2
A. Filsafat Zaman Modern 2
B. Beberapa Filosof dan Pemikirannya. 2
C. Ciri Khas Emikiran Filsafat Zaman Modern 6
BAB III PENUTUP 8
A. Kesimpulan 8
B. Saran 8
DAFTAR PUSTAKA 9














BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Terjadinya era globalisasi yang kita alami sekarang merupakan suatu tantangan untuk terus hidup dengan mengimbangi zaman. Dengan begitu perlunya kita mempelajari ilmu filsafat sebagai dasar dan juga acuan terhadap kehidupan selanjutnya .

B. Tujuan
Pembuatan makalah ini bertujuan memperdalam ilmu filsafat dan menambah pengetahuan tentang filsafat khususnya filsafat zaman modren.


BAB II
PEMBAHASAN

A. Filsafat Zaman Modern
Secara historis, zaman modern di mulai sejak adanya krisis zaman sejak adanya kris zaman pertengahan selama dua abad (abad ke-14 dan ke-15) yang di tandai dengan munculnya renaisance yang berarti kelahiran kembali. Aliran yang menjadi pendahuluan ajaran filsafat modern ini di dasarkan pada suatu kesadaran atas yang induvidual dan yang konkrit.
Dalam era filsafat modern yang kemudian di lanjutkan dengan era filsafat abad ke- 20.

B. Beberapa Filosof dan pemikirannya.
Abad ke-20 muncul berbagai aliran pemikiran antara lain:
1. Rasionalisme
Rasionalisme di pelopori oleh descartes (1956-1650) yang di sebut sebagai pelopor bapak filisof modern. Ia menyatakan bahwa ilmu pengetahuan harus satu, tanpa bandingannya harus di susun oleh satu orang sebagai bangunan yang berdiri sendiri menurut satu metode yang umum yang harus di pandang sebagai hal yang benar adalah apa yang jelas dan terpilih-pilih. Ilmu pengetahuan harus satu metode yang umum yag harus di pandang sebagai hal yang benar adalah apa yang jelas dan terpilah-pilah. Ilmu pengetahuan harus mengikuti langkah ilmu pasti karena ilmu pasti dapat di jadikan model cara mengenal secara dinamis rene Descarte berpendapat bahwa sumber pengetahuan yang dapat di percaya adalah akal yang memenuhi syarat yang di tentukan atau di tuntut oleh semua ilmu pengetahuan ilmiah dengan akal yang dapat di peroleh kebenaran kebenaran dengan metode deduktif seperti yang di contohkan dalam ilmu pasti.

2. Emperisme

Tokohnya adalah Thomas Hobbes, Jhon Locke dan David Hume. Ilmu pengetahuan besar sekali manfaat nya bagi kehidupan, kemudian beranggapan bahwa ilmu yang bermanfaat pasti dan benar adanya hanya di peroleh lewat indra (empiri) dan empirilah satu-satunya sumber pengetahuan. Pemikiran tersebut lahir dengan nama Empirisme.
- Thomas hobbes (1588-1679)
Pendapatnya bahwa ilmu filsafat adalah satu ilmu pengetahuan yang sifatnya umum, dan juga ilmu pengetahuan tentang akibat atau gejala yang di peroleh dari sebabnya,sasaran filsafat adalah fakta, yaitu untuk mencari sebabnya. Segala yang di tentukan oleh sebab sedangkan prosesnya sesuai dengan hukum ilmu pasti atau ilmu alam.
- Jhon Locke
Dalam penelitiannya ia memakai istilah sensation dan refestion, sensation adalah suatu yang dapat berhubungan dengan dunia luar, tetapi manusia tidak dapat mengerti dan meraihnya, sedangkan reflection adalah pengenalan intuitif yang memberikan pengetahuan kepada manusia yang sifatnya lebih baik dari pada sensation.

3. Kritisme
Sebagai latar belakangnya manusia melihat adanya kemajuan ilmu pengetahuan telah mencapai hasil yang mengembirakan. Disisi lain jalannya filsafat tersendat-sendat,untuk itu di perlukan upaya agar filsafat dapat berkembang sejajar dengan ilmu pengetahuan alam. Seorang ahli fikir jerman Imanuel kant (1724-1804) mencoba menyelesaikan persoalan di atas. Kant mengakui peranan akal dan keharusan empiri, kemudian di cobanya mengadakan sintesis walaupun sama pengetahuan bersumber pada akal ( Rasionalisme ) tetapi adanya pengertian timbul dari benda (empirisme) ibarat burung terbang harus mempunyai sayap ( Rasio) dan udara ( empiri). Jadi metode pemikirannya di sebut metode kritis.

4. Idealisme
Pelopor idealisme: j.g fichte (1762-1814), F.J.W. Schjeling (1775-1854), G.J.W Hegel (1770-1831) Schopen haver (1788-1860) rintisan ini mencapai puncak pada masa Hegel menurut pendapatnya segala peristiwa di dunia ini hanya bisa di mengerti jika satu syarat di penuhi, yaitu jika peristiwa itu secara otomatis mengandung penjelasan. Ide yang berfikir itu adalah sebenarnya gerak yang menimbulkan gerak lain, artinya gerak yang menimbulkan tesis, kemudian menimbulkan anti tesis kemudian timbul sintetis yang merupakan tesis baru, yang nanti nya menimbulkan sintesis dan seterusnya, inilah yang di sebut Dialektika.

5. Posititisme
Yang di maksud dengan fositif adalah segala gejala yang tampak seperti apa adanya, sebatas pengalaman objektif. Beberapa tokoh: August Comte (1798-1857) Jhon S. Mill (1806-1873) Herbert Spencer ( 1820-1903)
- August Comte (1798-1857)
Menurut pendapatnya, perkembangan pemikiran manusia berlangsung dalam tiga tahap:
 Tahap teologis
 Tahap imetafisis
 Tahap ilmiah atau fositif

6. Evolusionisme
Charles robert Darwin (1809-1882)
Dalam pemikirannya ia mengajukan konsepnya tentang perkembangan segala sesuatu termasuk manusia yang di atur oleh hukuim-hukum mekanik.



7. Matearilisme
Julien de lamettrie (1709-1751) mengemukakan pemikirannya bahwa binatang dan manusia tidak ada bedanya, karena semuanya di anggap sebagai mesin. Dari matrealisme historis atau diakletis yaitu karl marx (1818-1883) nama lengkapnya karl Heinrich mark. Menurut pendapatnya tugas seorang filosof adalah bukan unuk menerangkan dunia tetapi untuk mengubahnya.

8. Neo-Kantianisme
Tokohnya: Wilhem Windelband (1848-1915) herman cohen ( 1842-1918) Paul Natrop (1854-1928) Heinrich Reckhart ( 1863-1939). Herman mengemukakan bahwa keyakinannya kepada otoritas akal manusia untuk mencipta.

9. Pragmatisme
Tokohnya: William James (1842-1910)
Ia beranggapan bahwa masalah kebenaran tentang asal atau tujuan dan hakikat bagi orang amerika terlalu teoritis, yang ia inginkan adalah hasil-hasil yang konkrit, dengan demikian untuk mengetahui kebenaran dari ide atau konsep haruslah di selidiki konsekuensi-konsekuensinya.

10. Filsafat Hidup
Tokohnya adalah Henry Bergson (1859-1941).
Pemikirannya : Alam semesta semesta ini merupakan suatu organisme yang kreatif, tetapi perkembangannya tidak sesuai debgan implikasa logis.

11. Fenomenologi
Tokoh Edmind Husserl (1839-1939) dan pengikut-pengikutnya Max Scheler (1874-1928) pemikirannya bahwa objek/benda harus diberi kesempatan untuk berbicara yaitu dengan cara deskriptif fenomenologis yang didukung oleh metode deduktif. Tujuannya adalah untuk melihat hakekat gejala secara intuitif.

12. Eksistensialisme
Tokohnya Soren Kierkegaard 91813-1855) Martin Heidegger. J.P. Sartre. Karl Jaspers. Gabriel marcel pemikiran saren mengemukakan bahwa suatu kebenaran itu tidak berada pada suatu sistem yang umum tetapi berada pada eksistensi yang individu dan konkret.

13. Ne-Thomisme
Paham Thomisme yaitu aliran yang mengikuti paham Thomas Aquinas. Pada mulanya di kalangan gereja terdapat keharusan untuk mempelajari ajaran tersebut, kemudian pada akhirnya menjadi paham Thomisme.

C. Ciri Khas pEmikiran Filsafat Zaman Modern

Ada dua hal yang menandai sejarah modern, yakni runtuhnya otoritas gereja dan menguat otoritas Sains. Dua hal itu yang pada dasarnya menjelaskan lain-lainnya.
Kebudayaan modern kurang bernuansa gerejawi negara-negara semakin menggantikan gereja sebagai otoritas politik yang mengontrol kebudayaan. Mula-mula kekuasaan bangsa-bangsa utamanya berada ditangan raja, kemudian sebagaimana di Yunani Kuno. Raja-raja secara perlahan digantikan oleh demokrasi atau tran.
Penolakan terhadap ororitas gereja yang merupakan ciri negatif dari abad modern. Muncul lebih awal dari pada ciri positifnya yakni penerimaan terhadap otoritas Sains.
Dalam penasonse Italia, sains memainkan peran yang sangat kecil, perlawanan terhadap gereja oleh orang-orang di hubungkan dengan zaman kuno jauh sebelum tumbuhnya otoritas gereja dan abad pertengahan serbuan sains pertama kali datang secara serius melalui publikasi teori copernican pada tahun 1543. Tetapi teori ini tidak kunjung menebar pengaruh sampai kemudian dipelajari dan di kembangkan oleh kepler dan Gahleo pada abad ke-17. Sejak saat itu di mulailah pertikaian panjang antara Sains dan dogma. Dan akhirnya kaum tradisionalis terpaksa mengakui kemenangan ilmu pengetahuan baru.
Namun demikian filsafat modern kebanyakan mempertahankan kecenderungan individualistik dan subjektif-subjektif ciri ini sangat kentara dalam diri descarles yang membangun seluruh ilmu pengetahuan ari kepastian eksistensinya sendiri.


BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Filsafat pada zaman modern di mulai sejak adanya krisis zaman pertengahan. Maka dari itu muncullah beberapa aliran dengan para filosof dan pemikirannya: antara lain:
1. Easionalisme
2. Empirisme
3. Kritisisme
4. Positivisme
5. Evolusionisme
6. Materialisme
7. Neo-Kantianisme
8. Pragmatisme
9. Filsafat Hidup
10. Fenomenologi
11. Eksistensialisme
12. Neo-Thomisme

B. Saran
Demikianlah makalah ini telah selesai ditulis namun penulis menyadari masih ada kekurangan yang harus dilengkapi. Makalah itu penulis berharap kritik dan saran dari para pembaca.

DAFTAR PUSTAKA

Hadiwijono, harun. 2005. Sari sejarah filsafat barat 2. Yogyakarta: kanisius
Russel, bertrand, 2002. Sejarah filsafat barat dan kaitannya dengan kondisi sosio politik dari zaman kuno hingga sekarang. Yogyakarta: pustaka pelajar

Terima kasih atas waktunya untuk membaca FILSAFAT ZAMAN MODERN ini, dengan harapan semoga artikel FILSAFAT ZAMAN MODERN ini bermanfaat adanya. Dan mohon maaf jika pada artikel FILSAFAT ZAMAN MODERN terdapat kesalahan atau kurang memuaskan. Jangan lupa untuk berkunjung kembali ke eMakalah.com pada lain kesempatan

Artikel Terkait : FILSAFAT ZAMAN MODERN » Makalah

eMakalah.com